Image
0

Kembali, Bagian #2

“Bagaimanapun sikapmu terhadapku. Diam, acuh, angkuh, cuek, atau ga mau ngomong sama aku sekalipun, itu semua ga akan menghalangiku untuk terus mencintai dan meyakinimu, Re. Karena aku yakin ada sesuatu yang kamu sembunyikan dibalik itu semua. Sesuatu yang sama seperti yang aku rasakan, mencintai dan merindukan”.

Aku masih tertegun memandangi layar laptopku. Membaca dengan seksama kata demi kata yang ditulis Arga di surat elektronik itu. Aku semakin tertegun membaca bagian terakhir isi surat itu. Antara sedih dan gembira. Antara ingin menangis atau tersenyum bahagia. Antara harus melupakan atau menerima dia kembali seperti dulu.

Jam digital di pojok kanan bawah laptopku sudah menunjukkan pukul 23.30. Dan aku masih saja dibuat bimbang oleh email yang selama beberapa jam ku baca berulang kali. Ingin rasanya aku membalas email itu. Menumpahkan segala yang kurasakan. Mengungkapkan semua rasa yang terus berkecamuk di dalam hatiku. Rasa yang bertahun-tahun kupendam dan terus kuingkari. Berharap pada saatnya nanti akan hilang seiring waktu berlalu.

“Seperti berlari-lari di dalam lingkaran, yang awalnya adalah akhir dan akhirnya adalah awal. Sejauh apapun aku berlari kembalinya selalu padamu. Serapat apapun aku bersembunyi, selalu mampu kau temukan kembali”.

Pukul 24.00 dan aku semakin frustasi dibuatnya. Telah kuputuskan untuk tidak membalas email panjang itu. Bukan karena aku benci, marah ataupun tak peduli terhadapnya,namun lebih karena aku tak bisa melawan bisikan di hatiku yang terus mengatakan bahwa aku harus melupakannya. Bahwa meninggalkannya adalah sebuah keharusan. Bahwa menjauh darinya adalah untuk kebaikan semua. Walau pada kenyataannya aku harus menyakiti diriku sendiri dan terluka. Lebih baik aku sakit karena rindu daripada harus bersamanya dan dia tidak bahagia bersamaku.

*

Hari – hari setelahnya aku lebih sering menghabiskan waktuku mengunjungi page fotografinya di fesbuk. Mengamati setiap geraknya di jejaring sosial terbesar itu dalam diam. Satu-satunya yang bisa aku lakukan adalah melihat foto-foto postingannya. Foto-foto hasil perjalanannya keliling Indonesia. Senang rasanya melihat dia yang sedikit demi sedikit telah mewujudkan impiannya.

“impianku adalah keliling Indonesia. Pengen rasanya bisa mengexplor keindahan negeri kita. Mulai dari manusia-manusianya, adat istiadat dan budanya dan segala keindahan alamnya” bilangnya dahulu di suatu waktu ketika kami masih bersama

“wah bakalan sering traveling dunk kamu, say. Aku bakalan sering kamu tinggalin dunk, huft” keluhku

“enggak dunk, kan ntar kamu yang nemenin aku. Kita perginya bareng-bareng, say. Mau kan kamu terus nemenin aku?”  jawabnya dalam nada meminta

“siyaapppp deh kalo kaya gitu, say. Tapi say… ketika kamu pergi, aku lebih suka menunggumu pulang, sambil terus mendoakanmu agar perjalananmu lancar” bilangku

“Terimakasih, say” ucapnya lirih sambil mengecup kedua tanganku yang sedari tadi telah berada di genggaman tangannya.

Holding_Hands_by_knightrazor

Bersambung……

Advertisements

Tinggalkan Pesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s